Megatruh, Proses Manusia Kembali ke Asalnya

megatruh-tembang-macapat-yang-bermakna-kematian1

Tembang macapat Megatruh merupakan salah satu tembang macapat yang menggambarkan tentang kondisi maunisa di saat sakaratul maut. Kata megatruh sendiri dipercaya berasal dari kata megat/pegat (berpisah) dan ruh, yang artinya berpisahnya antara jiwa dan raga.

Kematian menjadi hal yang paling ditekankan dalam tembang Megatruh, proses dimana setiap makhluk hidup di dunia pasti akan mengalaminya, proses yang menegangkan sekaligus menyakitkan bagi banyak orang, proses terbukanya gerbang menuju kehidupan yang tak pernah ada akhirnya.

Bagi para pemuka agama sangat meyakini bahwa ruh akan lepas dengan mudah dan ringan untuk mereka yang memiliki iman. Bagi orang yang beriman Malaikat akan datang dan mengambil nyawanya dengan kesan yang baik serta menggembirakan.

Kematian secara medis terjadi ketika otak telah kehabisan suplai oksigen, sel otak mati secara massal, dan seluruh organ tubuh sudah tidak dapat lagi bekerja.

Tidak mudah memang memprediksikan secara tepat kapan seseorang akan meninggal. Kematian dapat disebabkan karena sakit, kecelakaan atau sebab lainnya secara mendadak. Meski demikian beberapa orang juga ada yang mampu menemukan keanehan ataupun tanda-tanda menjelang kematiannya.

Sifat dan karakter dari tembang macapat Megatruh diantaranya sedih, prihatin, “getun”, menyesal. Tembang macapat ini sangat cocok untuk cerita yang mengandung rasa penyesalan, prihati, sedih.

Ciri dari tembang macapat Megatruh adalah :

  1. Memiliki Guru Gatra : 5 baris setiap bait
  2. Memiliki Guru Wilangan : 12, 8, 8, 8 (artinya baris pertama terdiri dari 12 suku kata, baris kedua berisi 8 suku kata, dan seterusnya…)
  3. Memiliki Guru Lagu : u, i, u, i, o (artinya baris pertama berakhir dengan vokal u, baris kedua berakhir vokal i, dst..)

Contoh Tembang Macapat Megatruh:

dikutip dari serat Wulangreh karya SISKS Pakubuwana IV  :

 

Mapan ratu kinarya wakil Hyang Agung 

Menjadi Raja tercipta sebagai wakil Tuhan

marentahkên kukum adil

memerintah hukum adil

pramila wajib dèn ênut

sehingga wajib dipatuhi

kang sapa tan manut ugi

barang siapa yang tidak mematuhi

mring parentahe sang katong

atas perintah sang raja

***

Aprasasat badaling karsa Hyang Agung

Berarti membantah kehendak Tuhan Yang Maha Agung

mulane babo wong urip

oleh karena itu menjadi manusia hidup

saparsa ngawulèng ratu

mengabdi kepada raja

kudu eklas lair batin

harus ikhlas lahir batin

aja nganti nêmu ewoh

jangan sampai merasa enggan

***

Ing wurine yèn ati durung tuwajuh

di belakang hari jika hati belum mantap

angur ta aja angabdi

lebih baik janganlah mengabdi

bêcik ngindhunga karuhun

lebih baik menumpang tinggal dahulu

aja age-age ngabdi

jangan segera mengabdi

yèn durung eklas ing batos

jika belum ikhlas dalam batin.

***

Angur angindhunga bae nora ewuh

Lebih baik menumpang tinggal jangan enggan

lan ora nana kang ngiri

dan tidak akan ada yang iri

mung mungkul pakaryanipun

hanya menekuni pekerjaanya

nora susah tungguk kêmit

tidak usah menunggu gardu penjagaan

seba mapan nora nganggo

menghadap Rajapun tidak diperlukan

***

Mung yèn ana tontonan nonton nèng lurung

Namun jika ada pertunjukan cukup melihat di jalanan

glindhang-glindhung tanpa kêris

hilir mudik tak mengenakan keris

sarwi bônda tanganipun

dan tangan dibelakang

kêmul bêbêde sasisih

berselimut sarung sebelah

andhodhok pinggiring bango

berjongkok di pinggir warung

***

Suprandene jroning tyas anglir tumênggung

Namun dalam hati bagai tumenggung

mangku bawat Sênèn Kêmis

membawa payung kebesaran Senin Kamis

mangkono iku liripun

seperti itulah sebenarnya

nora kaya wong angabdi

tidak seperti orang yang mengabdi

wruh ing palataran katong

melihat halaman keraton raja.

***

Lan keringan sarta ana aranipun

Dan mendapat kehormatan juga nama

lan ana lungguhe ugi

dan juga ada tempat duduk

ing salungguh-lungguhipun

di manapun berada

nanging ta dipun pakeling

namun harus selalu ingat

mulane pinardi kang wong

bagi yang bercita-cita mengabdi.

***

Samubarang ing karsanira sang ratu

Segala kehendak sang raja

sayêkti kudu nglakoni

harus dijalankan

sapalakartine iku

hasil perbuatan

wong kang padha-padha ngabdi

orang yang sama-sama mengabdi

pagaweane pan saos

adalah melaksanakan perintah Raja

***

Kang nyantana bupati mantri panèwu

Yang mengabdi menjadi bupati, mantri, dan panewu

kaliwon panèkêt miji

kaliwon, paneket miji

panalawe lan panajung

panalawe dan panajung

tanapi para prajurit

ataupun para prajurit

lan kang nambut karyèng katong

dan yang bekerja kepada raja.

***

Kabèh iku kuwajiban sebanipun

Kesemuanya berkewajiban untuk menghadap raja

ing dina kang amarêngi

ada hari yang telah ditentukan

ing wiyosira sang prabu

ketika sang raja keluar hadir di singgasana

sanadyan tan miyos ugi

walaupun tidak hadir juga

pasebane aja towong 

persidangan raja janganlah sampai kosong

***

Ingkang lumrah yèn kêrêp seba wong iku

Pada umumnya jika sering menghadap

nuli ganjaran dèn incih

maka orang itu mengharapkan hadiah yang menjadi tujuannya

yèn tan olèh nuli mutung

jika tidak mendapatkannya kemudian patah semangat

iku sèwu-sèwu sisip

itu sungguh teramat salah

yèn wus mangarti ingkang wong 

jika seseorang telah mengerti

***

Tan mangkono etunge kang sampun wêruh

Tidaklah demikian bagi yang telah memahami

mapan ta datan dèn pikir

karena hal itu tidak terpikirkan

ganjaran pan wis karuhun

hadiah telah diterimanya

amung naur sihing gusti

hanya membalas kemurahan raja

winalês ing lair batos

dan dibalas secara lahir batin.


Contoh tembang macapat lainnya bisa dilihat dalam artikel : Tembang Macapat, Tembang Jawa Kaya Makna




1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*