Ini yang Harus Dikuasai Jika Ingin Jadi Aktor Film

Menjadi seorang aktor film yang handal memang bukanlah perkara yang mudah, dalam produksi film ia harus mampu menghidupkan karakter-karakter dalam cerita yang dibawakannya.

Bisa dibilang, aktor film adalah seniman yang menggunakan berbagai kemampuannya untuk memainkan peran-peran yang berbeda dalam berbagai jenis film.

Untuk dapat memainkan perannya dengan baik, seorang aktor film harus memiliki berbagai kemampuan, mulai dari menggali karakter, memahami naskah, menghadirkan peran dengan keautentikan, dan lainnya.

Sebagai seseorang yang menjadi bagian penting dari proses produksi film dan berperan dalam menyampaikan pesan maupun menggugah emosi kepada penonton,  beberapa hal di bawah ini perlu dikuasai seorang aktor film :

1. Kemampuan Akting

aktor yang baik dapat menghidupkan karakter secara autentik di depan kamera

Jangan pernah mimpi jadi aktor kalau tidak mau mengasah kemampuan akting, ini adalah kemampuan seseorang untuk menghidupkan karakter secara autentik di depan kamera.

Kemampuan akting sangat terkait erat dengan melibatkan kemampuan seseorang untuk menyampaikan emosi, berkomunikasi dengan jelas, dan menciptakan keterhubungan yang kuat dengan penonton.

Seorang aktor yang memiliki kemampuan akting yang baik akan mampu merasakan, memahami, dan menggambarkan berbagai emosi dan pengalaman manusia.

Aktor yang baik akan dapat mentransformasikan diri mereka menjadi karakter yang berbeda dari aslinya, menjadikan mereka hidup dan meyakinkan.

Pada intinya, kemampuan akting sangat terkait dengan kemampuan untuk merasakan dan mengungkapkan emosi dengan autentik dan meyakinkan.

2. Punya Kemampuan dalam Menganalisa Karakter

Aktor film harus membaca dan memahami naskah secara menyeluruh

Bermain film adalah tentang bagaimana seseorang bisa menjadi orang lain dalam filmnya, untuk itu seorang aktor film perlu memiliki kemampuan untuk mendalami karakter yang akan mereka perankan.

Untuk itu, aktor harus memahami latar belakang karakter, tujuan, motivasi, dan emosi yang akan diperankan.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengembangkan kemampuan penelitian dan analisis karakter:

  1. Membaca dan memahami naskah secara menyeluruh, perhatikan dialog, tindakan, dan deskripsi yang diberikan dalam naskah untuk menggali informasi tentang karakter.
  2. Lakukan pengamatan eksternal tentang latar belakang karakter dengan membaca buku, mencari informasi online, atau berbicara dengan orang yang memiliki pengalaman atau pengetahuan.
  3. Lakukan juga penelitian internal terhadap karakter, temukan cara untuk menghubungkan diri dengan karakter tersebut, melalui pengalaman pribadi, emosi, atau aspek-aspek dalam diri.
  4. Pahami motivasi dan tujuan karakter. Apa yang mendorong mereka melakukan tindakan tertentu? Apa yang mereka inginkan atau harapkan dalam cerita?
  5. Gunakan hasil pengamatan Anda untuk membangun karakter secara holistik.
  6. Melakukan  latihan dan eksplorasi agar dapat menggali lebih dalam karakter tersebut.
  7.  Diskusikan karakter dengan sutradara dan rekan aktor, terbukalah terhadap umpan balik dan perspektif baru sehingga dapat membantumu mengembangkan pemahaman yang lebih luas tentang karakter.

3. Memiliki Kekuatan dalam Pengamatan

mengamati dan menyerap segala hal yang ada di sekitar mereka
Mengamati dan menyerap segala hal yang ada di sekitar mereka

Kekuatan dalam pengamatan adalah kemampuan untuk memperhatikan dengan seksama terhadap lingkungan, orang, situasi, dan ekspresi yang ada di sekitar kita.

Kemampuan ini sangat penting bagi seorang aktor karena memungkinkan mereka untuk mengamati dan menyerap segala hal yang ada di sekitar mereka, yang kemudian dapat diaplikasikan dalam karya seni peran.

Kenapa harus melakukan pengamataan? Berikut ini alasannya:

  • Keaslian: Pengamatan yang baik memungkinkan seorang aktor untuk menangkap detail-detail kecil dalam tingkah laku, ekspresi wajah, gerakan tubuh, dan interaksi antara orang-orang. Dengan mengamati dengan seksama, aktor dapat menciptakan karakter yang lebih autentik dan meyakinkan.
  • Inspirasi: Melalui pengamatan, seorang aktor dapat menemukan inspirasi dalam kehidupan sehari-hari. Pengamatan terhadap situasi, orang-orang, dan peristiwa dapat memberikan gagasan baru, emosi yang berbeda, dan memperkaya interpretasi karakter yang akan dimainkan.
  • Keterhubungan: Dengan mengamati dengan seksama, seorang aktor dapat membangun keterhubungan yang lebih kuat dengan lingkungan sekitarnya. Mereka dapat merasakan energi, suasana hati, dan emosi yang ada di sekitar mereka, yang dapat membantu mereka merespons dengan lebih alami dan responsif dalam karya seni peran mereka.
  • Detail: Pengamatan yang baik membantu aktor dalam menangkap detail-detail penting dalam cerita atau karakter yang mereka perankan. Detail-detail ini dapat memberikan kedalaman dan dimensi tambahan pada interpretasi mereka, menciptakan pengalaman yang lebih kaya dan menarik bagi penonton.
  • Fleksibilitas: Dengan memiliki kekuatan dalam pengamatan, seorang aktor menjadi lebih fleksibel dalam bereaksi terhadap situasi yang berubah-ubah. Mereka dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan perubahan dan mengadaptasi interpretasi mereka sesuai dengan perubahan yang terjadi di sekitar mereka.

4. Keterampilan Fisik dan Vokal

mengendalikan gerakan tubuh dengan baik untuk mengungkapkan karakteristik
Mengendalikan gerakan tubuh dengan baik untuk mengungkapkan karakteristik

Untuk bisa menjadi aktor yang handal, keterampilan fisik dan vokal sangat diperlukan.

Kemampuan ini untuk membantu aktor film dalam memanipulasi gerakan tubuh, ekspresi wajah, dan suara untuk menciptakan karakter yang kaya dan meyakinkan.

Berikut ini adalah beberapa keterampilan fisik dan vokal yang perlu dikuasai oleh seorang aktor:

Keterampilan Fisik:

  1. Postur Tubuh: Memiliki postur tubuh yang baik dan memahami bagaimana posisi tubuh dapat mencerminkan karakter yang sedang dimainkan.
  2. Ekspresi Wajah: Mampu mengontrol ekspresi wajah untuk menggambarkan berbagai emosi dan mengkomunikasikan pikiran dan perasaan karakter.
  3. Gerakan Tubuh: Mampu mengendalikan gerakan tubuh dengan baik untuk mengungkapkan karakteristik dan kepribadian karakter. Gerakan dapat meliputi gerakan tangan, kaki, kepala, dan seluruh tubuh.
  4. Kelincahan dan Keseimbangan: Memiliki kelincahan fisik dan keseimbangan yang baik untuk melakukan gerakan-gerakan yang diperlukan dalam adegan atau tari.
  5. Mimikri dan Gestur: Mampu menggunakan mimikri dan gestur yang tepat untuk menggambarkan karakteristik unik dari setiap karakter yang dimainkan.

Keterampilan Vokal:

  1. Proyeksi Suara: Mampu memproyeksikan suara dengan jelas dan diatur sehingga dapat didengar oleh penonton di ruang yang lebih besar.
  2. Pernafasan yang Benar: Menggunakan pernapasan yang baik untuk mengontrol suara, mempertahankan kestabilan dan kelancaran saat berbicara atau bernyanyi.
  3. Intonasi dan Vokalitas: Mampu menggunakan intonasi yang tepat dan mengatur vokalitas untuk mencerminkan emosi, karakter, dan nuanasa dalam dialog.
  4. Artikulasi dan Pelafalan: Mengucapkan kata-kata dengan jelas dan tepat, serta memiliki kemampuan dalam menguasai berbagai aksen dan dialek jika diperlukan.
  5. Penekanan dan Ritme: Memahami dan mampu mengatur penekanan dan ritme dalam dialog untuk menciptakan ketegangan, humor, atau efek dramatis.

Untuk mengembangkan keterampilan fisik dan vokal, seorang aktor dapat mengikuti kelas atau pelatihan teater yang mencakup latihan gerak, improvisasi, vokal, dan teknik-teknik teater.

Latihan rutin, latihan pernapasan, dan mempelajari teknik-teknik vokal seperti vokalisasi juga dapat membantu meningkatkan keterampilan vokal.

Penting juga untuk mengamati dan mempelajari dari aktor-aktor terampil, serta melibatkan diri dalam produksi teater atau film untuk mendapatkan pengalaman praktis dalam menerapkan keterampilan fisik dan vokal.

5. Mampu Berkolaborasi dan Kerjasama

seorang Aktor tidakah bekerja sendiri, mereka bekerja dalam satu tim besar

Dalam produksi dilm, seorang Aktor tidakah bekerja sendiri, mereka bekerja dalam satu tim besar, jadi kemampuan untuk berkolaborasi dan bekerja sama dengan orang lain sangat dibutuhkan.

Apa pentingnya kemampuan kolaborasi dan kerja sama? ini jawabanya:

  • Dengan kemampuan ini akan membuat Interaksi yang baik dengan Sesama Aktor
  • Dapat dan menghargai menghormati setiap arahan, kritik dan saran dari Sutradara dan Tim Produksi
  • Bisa mengembangkan karakter melalui diskusi, penelitian, dan eksplorasi bersama.
  • Mampu mengatasi konflik dengan baik
  • Dapat menciptakan lingkungan kerja yang positif

Untuk mengembangkan kemampuan berkollaborasi dan bekerja sama, seorang aktor dapat melakukan hal-hal berikut:

  • Mendengarkan dengan aktif dan terbuka terhadap ide-ide dan masukan dari sesama aktor, sutradara, dan anggota tim produksi.
  • Bersedia bekerja dalam tim dan menjalin hubungan yang baik dengan sesama aktor dan anggota tim produksi.
  • Menghormati dan menghargai peran dan kontribusi masing-masing individu dalam tim.
  • Menerima arahan dan kritik dengan lapang dada, serta berusaha untuk terus belajar dan berkembang.
  • Berkomunikasi secara efektif dan jujur dalam menyampaikan ide-ide dan pendapat.
  • Membangun kepercayaan dan membangun relasi yang positif dengan sesama aktor dan anggota tim produksi.

6. Fleksibel dan Mudah Beradaptasi

Aktor akan mudah menyesuaikan diri dengan peran yang berbeda

Dalam industri film, aktor mungkin akan dihadapkan pada perubahan atau situasi yang tidak terduga.

Kemampuan untuk beradaptasi dengan cepat dan fleksibel dalam menghadapi perubahan adalah keterampilan yang berharga bagi seorang aktor

Fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi sangat penting bagi seorang aktor, ini alasanya:

  1. Aktor akan mudah menyesuaikan diri dengan peran yang berbeda.
  2. Mampu menghadapi perubahan dalam skenario atau adegan:
  3. Mudah berinteraksi dengan Sutradara dan tim produksi lainnya.
  4. Dapat mengatasi tantangan dan tekanan dengan sikap positif dan solutif.

Untuk mengembangkan kemampuan fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi, seorang aktor dapat melakukan hal-hal berikut:

  • Mempersiapkan diri dengan baik sebelum produksi untuk menghadapi berbagai kemungkinan perubahan.
  • Membuka diri terhadap arahan dan masukan dari sutradara dan rekan akting.
  • Mengasah keterampilan improvisasi untuk merespons dengan cepat terhadap situasi yang tidak terduga.
  • Melatih kepekaan terhadap perubahan dan berlatih mengubah pendekatan dan respons sesuai dengan situasi yang berubah.

7. Sabar dan Tekun

kesabaran dan ketekunan seorang aktor menjadi sangat penting

Dalam setiap proses pembuatan film,  kesabaran dan ketekunan seorang aktor menjadi sangat penting.

Ini berguna untuk menjaga komitmen dan semangat selama proses produksi yang mungkin membutuhkan waktu dan tenaga yang cukup lama.

Beberapa hal mengapa sabar dan ketekunan sangat penting :

  • Kuat untuk menghadapi berbagai penolakan, misalnya saat ditolak dalam audisi, gagal mendapatkan peran yang diinginkan, atau mungkin saat menghadapi kritik yang keras dari sutradara atau rekan kerja.
  • Proses belajar akting membutuhkan energi yang besar dan waktu cukup lama, ini perlu dedikasi tinggi.
  • Agar dapat mempersiapkan peran secara detail, karena dalam memerankan suatu karakter, seorang aktor perlu melakukan penelitian, menganalisis karakter, dan menyelami emosi dan motivasi yang mendalam.
  • Mampu menjalani proses produksi film yang biasanya memakan waktu panjang dan melelahkan

Untuk mengembangkan kesabaran dan ketekunan sebagai aktor, ada beberapa hal yang dapat dilakukan:

  • Tetap fokus pada tujuan jangka panjang dan ingat bahwa kesuksesan dalam karir akting membutuhkan waktu.
  • Menyadari bahwa penolakan adalah bagian dari perjalanan dan belajar dari setiap pengalaman.
  • Melakukan latihan rutin untuk meningkatkan kemampuan akting dan keterampilan yang diperlukan.
  • Mempersiapkan diri secara matang untuk setiap audisi atau peran dengan melakukan penelitian dan latihan yang memadai.
  • Menjaga keseimbangan dalam kehidupan pribadi dan profesional untuk menjaga motivasi dan kesehatan mental yang baik.

Dengan memiliki kesabaran dan ketekunan, seorang aktor akan dapat menghadapi tantangan dengan lebih baik, terus belajar dan berkembang, dan meningkatkan peluang kesuksesan dalam karir akting.

8. Kemampuan Mengikuti Petunjuk

kemampuan mengikuti petunjuk adalah penting bagi seorang aktor

Untuk bisa menjadi aktor film yang mumpuni, salah satunya tentu orang tersebut harus mampu menerima dan mengikuti petunjuk dari sutradara, penulis naskah atau pengarah aksi.

Kemampuan ini sangat penting dalam menciptakan visi yang konsisten dalam produksi dan menjaga kerja sama yang baik dengan anggota tim produksi.

Ini beberapa alasan mengapa kemampuan mengikuti petunjuk adalah penting bagi seorang aktor:

  1. Aktor akan dapat mewujudkan visi sutradara.
  2. Dapat memperkuat kerja tim dan bisa bekerja lebih efektif.
  3. Bisa lebih konsistensi dalam setiap penampilan.
  4. Memiliki fleksibilitas dan adaptif terhadap setiap perubahan yang mungkin terjadi.

Untuk mengembangkan kemampuan mengikuti petunjuk, seorang aktor dapat melakukan hal-hal berikut:

  1. Mendengarkan dengan seksama setiap petunjuk yang diberikan oleh sutradara atau pengarah akting.
  2. Bertanya jika ada yang kurang jelas mengenai petunjuk yang diberikan.
  3. Bersikap terbuka dan fleksibel, jangan terlalu kaku pada interpretasi sendiri.
  4. Bersedia mencoba pendekatan baru dan menjalankan petunjuk dengan kepercayaan diri.
  5. Berlatih kepatuhan dalam mengikuti petunjuk dengan disiplin.

Dengan memperkuat kemampuan mengikuti petunjuk, seorang aktor dapat meningkatkan kualitas penampilan mereka, menjaga kerja sama yang baik dalam tim produksi, dan meningkatkan kesempatan untuk berhasil dalam dunia akting.

9. Keterampilan Teknis

keterampilan teknis yang penting bagi seorang aktor

Keterampilan teknis merupakan hal yang penting bagi seorang aktor untuk mengembangkan karirnya.

Meskipun kemampuan akting dan interpretasi karakter sangat penting, keterampilan teknis yang baik akan membantu aktor tampil lebih profesional dan meyakinkan di depan kamera atau panggung.

Berikut adalah beberapa keterampilan teknis yang penting bagi seorang aktor:

  1. Penguasaan naskah
  2. Penguasaan vokal
  3. Penguasaan gerak tubuh
  4. Penguasaan improvisasi
  5. Penguasaan teknis panggung atau kamera
  6. Keterampilan makeup dan kostum

Penting untuk terus melatih dan mengasah keterampilan teknis ini melalui pendidikan formal, pelatihan, dan pengalaman praktis dalam berbagai produksi.

Dengan memiliki keterampilan teknis yang baik, seorang aktor dapat meningkatkan profesionalisme dan memberikan penampilan yang kuat dan meyakinkan di depan publik.

10. Kemampuan Belajar dan Tumbuh

aktor perlu senantiasa belajar dan mengembangkan diri

Kemampuan belajar dan tumbuh adalah kualitas penting yang harus dimiliki oleh seorang aktor.

Dalam industri hiburan yang terus berkembang, aktor perlu senantiasa belajar dan mengembangkan diri agar dapat beradaptasi dengan perubahan dan memenuhi tuntutan peran yang berbeda.

Berikut adalah beberapa alasan mengapa kemampuan belajar dan tumbuh itu penting bagi seorang aktor:

  1. Dapat mengasah keterampilan
  2. Mampu menghadapi tantangan baru
  3. Bisa mengikuti perkembangan industri
  4. Dapat memperluas jangkauan peran
  5. Bisa mengembangkan kreativitas

Untuk mengembangkan kemampuan belajar dan tumbuh, seorang aktor dapat mengikuti pelatihan, mengambil kelas akting, membaca buku dan materi terkait akting, serta terus berlatih dengan berbagai peran dan proyek.

Selain itu, mereka juga dapat mencari mentor atau berkonsultasi dengan aktor dan profesional lainnya dalam industri hiburan.

Dengan kemampuan belajar dan tumbuh yang baik, seorang aktor dapat terus berkembang dan menjadi lebih baik dalam karir mereka.

11. Plus : Cerdas Intelektual (IQ)

Kecerdasan intelektual erat kaitannya dengan kemampuan kognitif yang dimiliki oleh individu.

Hal ini menjelaskan sifat pikiran yang mencakup sejumlah kemampuan seperti Daya ingat, memahami gagasan, dan penalaran.

Selain itu juga terkait dengan kemampuan verbal maupun visual, menggunakan bahasa. K

ecerdasan intelektual tak terlepas dari kemampuan untuk merencanakan, memecahkan masalah, berpikir abstrak, Angka dan hitungan, serta Kecepatan perseptual.

Dalam melakukan akting, daya ingat sangat dibutuhkan.

Hal ini untuk mengingat sekian banyak teks maupun ingatan emosi personal yang akan diimplementasikan dalam sebuah dialog.

Dengan memahami setiap gagasan dalam naskah, seorang aktor akan lebih mudah menafsirkan skenario yang dibuat.

Ia juga akan lebih mudah untuk berbicara menggunakan bahasanya (secara verbal) maupun dengan gerak (secara visual).

Kekuatan konsentrasi dan melakukan imajinasi juga termasuk dalam ranah ini.

12. Plus: Cerdas emosional (EQ)

Kecerdasan Emosional adalah kemampuan seseorang untuk menerima, menilai, mengelola, serta mengontrol emosi dirinya dan oranglain di sekitarnya.

Kecerdasan emosional (EQ) tidak kalah penting dengan kecerdasan intelektual.

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa kecerdasan emosional dua kali lebih penting daripada kecerdasan intelektual dalam memberikan kontribusi terhadap kesuksesan seseorang.

Menurut Howard Gardner (1983) terdapat lima pokok utama dari cerdas secara emosional seseorang, yakni mampu menyadari dan mengelola emosi diri sendiri, memiliki kepekaan terhadap emosi orang lain, mampu merespon dan bernegosiasi dengan orang lain secara emosional, serta dapat menggunakan emosi sebagai alat untuk memotivasi diri.

Cerdas secara emosiaonal sangat dibutuhkan oleh seorang aktor, karena dunia akting merupakan aktivitas yang selalu melibatkan emosi didalamnya.

Akting tanpa melibatkan emosi akan terlihat kering dan tak bernyawa.

Cerdas secara emosi berarti seseorang akan memiliki kemampuan mengelola emosinya saat bermain peran.

Ia mampu mengolah dan mentransformasikan pengalaman batinnya kedalam sebuah adegan yang ada dalam naskah film.

Saat berperan sedih, ia akan ikut merasakan sedih secara nyata bahkan hingga bisa menangis karena kesedihannya. Meski demikian ia tidak akan terlarut dalam kesedihan ketika adegan yang dibutuhkan sudah selesai.

Melibatkan emosi dalam sebuah akting akan sangat berpengaruh besar terhadap gerakan tubuh seseorang saat melakukan pengadeganan.

Tingkah laku, roman muka, pengucapan dialog, pernafasan dan masih banyak lagi, juga akan ikut berubah sesuai dengan emosi yang sedang diperankan.

13. Plus: Cerdas spiritual (SQ)

Kecerdasan Spiritual adalah kecerdasan jiwa yang membantu seseorang untuk mengembangkan dirinya secara utuh melalui penciptaan kemungkinan untuk menerapkan nilai-nilai positif.

Kecerdasan spiritual yang berkembang dengan baik akan ditandai dengan kemampuan seseorang untuk mewujudkan hidup sesuai dengan visi dan misinya, memiliki tingkat kesadaran yang tinggi, mampu mandiri, serta pada akhirnya membuat seseorang mengerti akan makna hidupnya.

Dalam dunia akting cerdas secara spiritual menjadi sesuatu yang juga penting untuk dikuasai.

Orang-orang yang telah matang di dunia peran dia akan lebih tau, untuk apa mereka menjadi aktor. Bukan hanya masalah popularitas dan uang tapi ada yang lebih penting dari itu, yakni “membuat kehidupan”.

Meniti Karier Menjadi Sutradara Film: Tips dan Trik

Tinggalkan komentar