kewirausahaan, pendidikan, pernikahan, ibu hamil, teknologi informasi>

Inilah Tujuan Iklan Komersial Dibuat Oleh Perusahaan



tujuan iklan komersial
iklan komersial pada majalah lawas

Sebagai salah satu alat komunikasi, iklan mempunyai banyak peran dalam menyampaikan pesan pada khalayak. Ada banyak tujuan iklan komersial harus dibuat oleh perusahaan, tujuan paling penting tentu agar para konsumen melakukan tindakan pembelian terhadap produk yang dijual.

Membuat iklan bagi seseorang yang memiliki usaha menjadi salah satu kebutuhan penting guna mendukung pergerakan usahanya. Beragam jenis iklan bisa dibuat untuk kepentingan dan kebutuhan jangka pendek, jangka menengah maupun panjang.

Sebagaimana dalam sistem manajemen, dalam pembuatan iklan yang baik-pun juga  membutuhkan keseluruhan proses yang meliputi penyiapan, perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan penyampaian iklan. Dalam prosesnya pihak perusahaan dapat membuat iklan yang paling menarik, memilih media yang tepat sehingga khalayak dapat mengetahui dengan mudah produk apa yang ditawarkan. (baca juga : Macam-Macam Media Iklan Untuk Promosi)

Ada banyak alasan kenapa sebuah badan usaha harus membuat iklan, alasan ini tentu tidak bisa terlepas dari tujuan-tujuan periklanan itu sendiri. Kembali kami tegaskan, tujuan akhir dan utama dari berbagai alasan dalam membuat iklan sejatinya cuma satu yaitu; Mendorong konsumen untuk membeli apa yang diiklankan secara terus menerus dan berkesinambungan. 

Untuk mencapai tujuan utama tersebut, ada beberapa hal pendukungnya sehingga tujuan iklan dibuat bisa bekerja secara maksimal. Adapun tujuan-tujuan tersebut adalah sebagai berikut :

1. Iklan untuk megenalkan merek, produk, dan perusahaan

“Tak kenal maka tak sayang”, kata-kata bijak tersebut memang sangat relevan dengan tujuan iklan dibuat, yakni mengenalkan merek, produk ataupun perusahaan kepada konsumen. Dari perkenalan inilah harapannya konsumen dapat mencintai produk yang ditawarkan.

Jika Kamu sedang merintis bisnis dengan produk baru, untuk bisa dikenal pasar memang butuh perhatian khusus. Perancangan iklan harus dibuat secara konsisten. Semua media promosi yang dipakai harus menggunakan corak desain yang sama. Hal ini berguna agar iklan lebih efektif dalam mengenalkan identitas produk dan perusahaan.

ID card sebagai branding
Contoh Corporate Identity

Identitas perusahaan atau yang sering disebut Corporate Identity, adalah  identitas perusahaan yang digunakan untuk membedakan antara satu perusahaan dengan perusahaan lainnya. Identitas perusahaan ini juga dapat difungsikan sebagai penanaman citra sehingga memiliki daya tarik bagi konsumen. Identitas perusahaan dibangun berdasarkan filosofi organisasi dan budaya perusahaan.

Nuansa, warna, jenis font, logo dan desain yang dibuat dalam iklan produk sebisa mungkin merepresentasikan perusahaanya. Misalnya iklan Bank BCA, di media iklan cetak maupun elektronik akan menggunakan warna dominan biru tua, warna khas Bank BCA.

Menghadirkan iklan yang khas secara kontinyu dan konsisten dalam durasi waktu tertentu akan dapat lebih cepat berada di benak konsumen. Upayakan dalam mengenalkan produk baru, iklan harus bisa mencuri perhatian publik.

2. Mendorong prospek untuk mencoba

tujuan Iklan untuk mendorong prospek agar mau mencoba
Iklan harus bisa mendorong konsumen untuk mau mencoba produk yang dijual

Iklan yang telah dikenalkan pada khalayak dan disampaikan dengan persuasive, akan mampu mendorong mereka untuk mencoba menggunakan produk atau merk yang ditawarkan. Dari pengalaman penggunaan produk inilah konsumen akan membandingkan dengan produk-produk sejenis di pasaran.

Jika produk yang ditawarkan memang “beda” dengan produk pesaing, tentu ini akan manjadi satu peluang yang menarik bagi perusahaan. Perusahaan dapat terus mendorong agar konsumen tersebut bisa melakukan tindakan membeli dan menjadi pelanggan setia.

3. Mendukung terjadinya penjualan

transaksi pembelian produk oleh konsumen merupakan tujuan iklan

Terjadinya transaksi pembelian produk oleh konsumen merupakan satu hal yang diharapkan oleh perusahaan melalui iklan. Hal ini bisa terjadi ketika konsumen sudah mengenal produk, sudah bisa membedakan produk dengan milik pesaing, dan telah mencoba secara langsung/tidak langsung produk berupa jasa maupun barang yang dibuat.

Rekomendasi dari orang-orang yang pernah mencoba dan menggunakan produk juga menjadi salah satu faktor penting bagi konsumen untuk melakukan pembelian produk yang dibuat perusahaan.

4. Digunakan untuk mengumumkan cara baru pemanfaatan

tujuan iklan untuk mengumumkan cara baru pemanfaatan produk
Tujuan iklan salah satunya untuk mengumumkan cara baru pemanfaatan produk

Usaha yang maju merupakan usaha yang selalu bisa berinovasi dan dapat mengikuti perkembangan jaman. Dengan iklan, perusahaan dapat mengumumkan kepada konsumen tentang inovasi yang telah dilakukan dan juga memberitahukan cara baru pemanfaatan produk yang telah dikembangkan.

Ada banyak contoh produk-produk yang sama namun dapat “memperkaya” dirinya dengan berbagai fitur baru. Misalnya produk handphone yang dulunya hanya bisa untuk telepon dan sms saja, kini semakin canggih dilengkapi dengan berbagai fungsi lainnya.

5. Iklan untuk Memposisikan

tujuan iklan untuk memposisikan produk di benak konsumen.

Selain untuk mengenalkan produk pada konsumen, iklan juga dapat digunakan untuk memposisikan produk di benak konsumen.

Disinilah peran penting iklan dalam membangun posisioning, yakni kemampuan memposisikan produk dengan membedakan diri (diferensiaisi)  dengan produk pesaing. (baca juga : Lakukan Posisioning, Agar Produk Mudah Diingat Konsumen)

6. Tujuan Iklan untuk meningkatkan citra

Tujuan iklan untuk meningkatkan citra perusahaan

Citra produk, merk, maupun perusahaan merupakan salah satu hal yang sangat penting dibangun, karena hal ini sangat terkait erat dengan kepercayaan konsumen pada merek, produk maupun perusahaan tersebut. Dengan citra yang bagus, perusahaan biasanya akan lebih mudah unuk menggaet pasar yang lebih luas, mudah untuk membangun loyalitas pelanggan, dan tentu meningkatkan penjualan produknya.

Membangun citra perusahaan memang tidak bisa dilakukan hanya dengan iklan saja, ada banyak faktor yang mempengaruhi baik-buruknya citra perusahaan. Namun setidaknya iklan bisa dibuat sebagai salah satu unsur yang akan membantu meningkatkan citra.

7. Membina loyalitas pelanggan

Pelanggan yang loyal, mereka akan rela menunggu antrian untuk mendapatkan produk
Pelanggan yang loyal, mereka akan rela menunggu antrian berjam-jam untuk bisa mendapatkan produk

Memiliki pelanggan yang loyal terhadap produk yang dibuat oleh perusahaan merupakan salah satu aset yang sangat berharga. Untuk membina loyalitas pelanggan terhadap produk dapat dilakukan dengan banyak cara, salah satunya adalah dengan iklan.

Dengan beriklan secara intens, konsumen akan selalu diingatkan akan keberadaan produk. Hal ini juga akan semakin memantapkan keberadaan pelanggan yang loyal, pelanggan merasa yakin bahwa merk dan produk yang pernah digunakannya masih tetap ada dipasar.




Indonesia Kuat – Kang Jais (Official Video Music)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*