Seni Rupa Dasar

35 Teknik Berkarya Seni Rupa 2 dan 3 Dimensi

Setiap proses dalam membuat karya seni, baik dalam seni rupa maupun bidang seni lainnya, pasti akan membutuhkan teknik berkarya.

Teknik merupakan kumpulan metode dan cara yang bisa Anda terapkan untuk mencapai tujuan dan ekspresi yang Anda inginkan.

Teknik berkarya bagaimanapun juga tidak hanya berlaku dalam seni rupa saja, tetapi juga relevan dalam semua bentuk seni dan kreativitas.

Khususnya dalam seni rupa, teknik berkarya memiliki peran penting agar bisa menciptakan visualisasi yang menarik dalam karya seni.

Setiap seniman bisa menggunakan berbagai macam teknik.

Misalnya seniman bisa menggunakan teknik menggambar, melukis, mencetak, mengukir, atau mencampur berbagai media untuk mencapai hasil yang mereka inginkan.

Berbagai teknik ini sangat memungkinkan seniman untuk bisa mengolah setiap elemen visual dalam karya mereka.

Setiap seniman bisa mengembangkan gaya dan pendekatan unik mereka dalam menggunakan tekniknya, sehingga akan muncul kebaruan dan menjadi ciri khas.

Tanpa adanya teknik berkarya, proses berkarya seni bisa jadi akan kehilangan arah, dan hasilnya mungkin tidak akan sesuai dengan tujuan.

Oleh karena itu, teknik merupakan aspek penting dan tak terpisahkan dalam setiap proses berkarya seni.

Berikut ini kami sajikan bebera teknik berkarya dalam seni rupa:

1. Teknik Arsir

teknik arsir Cross-Contour Hatching

 

Teknik arsir adalah teknik menggambar dengan cara memberikan goresan atau garis secara berulang secara berdekatan untuk menciptakan bayangan, efek tekstur, atau gradasi warna.

Goresan-goresan paralel tersebut bisa berupa garis sejajar atau menyilang, sehingga kepadatannya dapat diatur agar bisa mencapai efek visual yang diinginkan.

Teknik ini bisa menggunakan pensil, arang, tinta, atau media cat seperti cat akrilik maupun cat minyak.

Baca juga: Teknik Arsir: Cara Mudah Membuat Gambar Lebih Berdimensi

2. Teknik Pointilis

sentuhan akhir teknik pointilis

 

Teknik pointilis adalah teknik melukis dengan menggunakan titik-titik hitam maupun berwarna yang diletakkan secara berulang-ulang di atas media.

Ketika titik-titik ini berpadu dan terlihat dari jarak tertentu, mereka menciptakan kesan warna dan bentuk yang lebih kompleks.

Teknik ini dikembangkan oleh seniman Georges Seurat dan Paul Signac, yang menggambarkan gaya seni neo-impressionism.

Pointilis sering menghasilkan karya yang penuh warna dan tampak menyala.

Baca juga: Teknik Pointilis: Cara Menggambar dengan Titik-Titik

3. Teknik Dusel (Blending)

teknik berkarya blending

Penggunaan teknik dusel pada gambar wajah. Sumber

 

Teknik dusel atau blending adalah teknik membuat transisi gelap-terang yang lembut pada sebuah gambar pensil atau pewarna lain dengan cara menggosok.

Adapun peralatan gosok bisa menggunakan kuas, kapas, kertas, jari, kain yang lembut, atau alat bantu khusus seperti blending stump.

Dengan menggunakan teknik ini, hasil gambar akan terlihat lebih halus dan sekaligus dapat menghilangkan garis-garis kasar, sehingga bisa menciptakan efek yang lebih realistis pada karya.

4. Teknik Blok

teknik blok dalam berkarya

Penggunaan teknik blok dalam berkarya

 

Teknik blok adalah teknik berkarya seni rupa dengan menggunakan warna blok tanpa adanya gradasi warna.

Dalam teknik ini, seniman mengaplikasikan warna dengan sapuan tebal untuk menciptakan permukaan yang rata dan pekat.

Teknik blok sering kita jumpai pada karya-karya siluet, pictogram, ilustrasi, dan lain sebagainya.

5. Teknik Plakat (Opaque)

Teknik plakat memberikan kebebasan bagi seniman

Teknik opaque atau plakat adalah teknik berkarya lukis dengan menggunakan cat yang tidak tembus pandang (opaque) dan pekat.

Bedanya dengan teknik blog, dalam teknik plakat ini seniman masih mungkin menggunakan gradasi warna dalam karyanya.

Dalam teknik ini, seniman bisa mengaplikasikan cat dengan lapisan yang tebal sehingga lapisan sebelumnya tidak terlihat lagi.

Anda bisa menggunakan teknik ini dengan bahan cat akrilik pekat, cat poster atau cat minyak.

Adapun keunggulan dari teknik ini adalah ketahanan warna yang tinggi, tekstur yang kaya, dan hasil warna yang solid.

Baca juga: Teknik Plakat: Tips Melukis dengan Warna Pekat agar Memikat

6. Teknik Transparan (Aquarel)

Cara Melukis Teknik Aquarel

Teknik aquarel atau teknik transparan, adalah teknik berkarya dua dimensi menggunakan cat air dengan cara menyapukan warna secara transparan di atas media.

Cat air ini mengandung pigmen yang mudah larut ke dalam air, sehingga bisa menciptakan efek transparan.

Agar dapat memunculkan warna yang lebih gelap, seniman bisa menambahkan cat dengan cara menumpuk warna sebelumnya secara bertahap.

Teknik aquarel sering digunakan untuk menciptakan lukisan dengan nuansa lembut.

Baca juga: Teknik Aquarel: Cara Melukis Menggunakan Cat Air

7. Teknik Semprot (Spray)

penggunaan teknik semprot dalam berkarya seni graffiti

Penggunaan teknik semprot dalam berkarya seni graffiti

 

Teknik semprot atau teknik spuit, adalah metode berkarya dengan menggunakan semprotan cat yang disemprotkan pada permukaan kanvas atau media lainnya.

Anda bisa menggunakan alat semprot seperti pistol semprot cat atau bahan semprotan lainnya seperti cat sprayer.

Teknik semprot dapat kita jumpai dalam seni rupa modern dan graffiti, dengan teknik ini seniman bisa menciptakan efek eksperimental dan bebas.

8. Teknik Plotot

potret diri dan topeng topeng kehidupan lukisan affandi

 

Teknik plotot adalah teknik melukis dengan menggoreskan cat langsung dari tube ke atas permukaan kanvas.

Teknik ini sering digunakan oleh seniman untuk menciptakan karya seni yang memiliki tekstur unik dengan warna-warna yang tajam dan kuat.

Plotot memiliki daya tutup yang baik dan menciptakan efek visual yang berani dan mencolok.

Salah satu seniman yang menggunakan teknik ini adalah Affandi, Pelukis Legendaris Aliran Ekspresionisme Indonesia.

9. Teknik Ciprat

Teknik ciprat yang digunakan Jackson Pollock dalam berkarya

Contoh Teknik ciprat yang digunakan Jackson Pollock dalam berkarya. Sumber

 

Teknik ciprat adalah teknik melukis dengan cara mencipratkan cat yang agak encer dengan menggunakan sikat, kuas atau alat lainnya untuk menciptakan percikan atau tetesan cat pada permukaan kanvas.

Teknik ini dapat menciptakan efek latar belakang bertekstur atau bisa juga untuk menambahkan detail kecil yang menarik pada lukisan.

Salah satu seniman yang menggunakan teknik ini pada lukisannya misalnya Jacson Polloc.

Baca juga : 10 Lukisan Abstrak Jackson Pollock, Menggetarkan dan Berenergi

10. Teknik Sungging

Penggunaan teknik sungging dalam mewarnai wayang kulit

Penggunaan teknik sungging dalam mewarnai wayang kulit. Sumber

 

Teknik sungging adalah teknik mewarnai tradisional yang bisa kita temukan dalam proses pewarnaan wayang kulit maupun ragam hias tradisi.

Dalam teknik ini, seniman menggunakan cat plakat untuk menggambar gradasi garis untuk membentuk dimensi hiasan.

Proses sungging dapat dilakukan setelah media wayang ditatah (pahat kecil), oleh karena itu teknik ini dalam membuat wayang juga populer dengan nama tatah sungging.

Baca juga: Seni Tatah Sungging, Seni Kerajinan Membuat Wayang

11. Teknik Cetak Saring (Screen Printing)

teknik cetak sablon

Penggunaan teknik cetak sablon

 

Teknik cetak saring, juga dikenal sebagai serigrafi, atau sablon adalah teknik cetak di mana cetakan terbuat dari kain kasa/ screen berpori.

Screen ini berfungsi sebagai saringan di mana bagian tertentu harus tertutup agar cat tidak dapat melewati saringan tersebut.

Selanjutnya, cat warna bisa menembus screen yang berpori dengan menggunakan alat khusus (rakel) untuk mencetak gambar pada permukaan kertas, kain, atau media lainnya.

Teknik cetak saring sangat mudah kita temukan dalam seni grafis, poster, kaos, pakaian, dan banyak lagi.

Baca juga: Sablon Kaos, Ini Cara Dan Proses Pembuatannya

12. Teknik Cetak Datar (Offset Printing)

mesin cetak kalender

Teknik cetak datar, atau offset printing, adalah teknik cetak yang menggunakan pelat logam atau silinder berlapis karet untuk mentransfer gambar dari plat ke media cetak, seperti kertas maupun plastik.

Proses cetak ini menggunakan beberapa rol, yang masing-masing memegang warna yang berbeda.

Offset printing bisa kita jumpai dalam percetakan massa, seperti cetak buku, majalah, pamflet, cetak undangan, dan kertas bergambar.

13. Teknik Cetak Tinggi (Relief Printing)

Relief Printing

Relief Printing. Sumber

 

Teknik cetak tinggi atau relief printing, adalah teknik mencetak gambar dengan menggunakan permukaan yang meninggi, biasanya dengan menekan pelat atau blok yang terukir pada media cetak.

Dalam teknik ini, pada bagian gambar yang meninggi dari pelat terdapat lapisan cat yang dapat Anda transfer ke permukaan cetak.

Teknik cetak tinggi ini mudah kita temukan misalnya dalam seni grafis, stempel, batik cap, cetak papan kayu, dan cetak linocut.

Baca juga:  Menelisik Cara Pembuatan Batik Cap

14. Teknik Cetak Digital

CMYK Sebagai Warna Proses dalam Percetakan

Teknik cetak digital adalah teknik cetak modern yang menggunakan printer khusus yang terhubung ke komputer atau perangkat lainnya.

Gambar digital dapat Anda cetak langsung pada media cetak, seperti kertas, kanvas, atau bahan lainnya.

Teknik cetak digital lebih fleksibel dan mudah dalam mereproduksi gambar secara cepat dan akurat.

Selain itu, dengan teknik ini sangat memungkinkan seniman untuk mencetak dalam jumlah kecil atau tunggal dengan mudah.

15. Teknik Cetak Dalam

teknik etsa

Teknik Cetak Dalam adalah teknik cetak yang menggunakan pelat logam (biasanya tembaga atau seng) yang diukir atau dietsa untuk mencetak gambar.

Terdapat beberapa contoh teknik berkarya dengan cetak dalam:

Etsa (Etching)

Teknik etsa adalah teknik cetak yang dilakukan dengan cara mengukir gambar pada pelat logam yang sudah dilapisi dengan aspal atau lapisan tahan asam lainnya.

Setelah ukiran selesai, pelat direndam dalam asam. Asam tersebut akan mengikis bagian-bagian pelat yang tidak dilindungi oleh lapisan aspal.

Dalam teknik ini, Anda bisa menciptakan area dengan permukaan yang bergelombang yang dapat menerima tinta untuk Anda cetak.

Mezzotint

Teknik mezzotint adalah teknik cetak dalam yang menciptakan efek gelap terang dalam gambar dengan menggunakan pelat logam yang dihaluskan pada seluruh permukaannya.

Setelah halus kemudian seniman dapat menggunakan alat bernama rocker untuk menggores dan menciptakan tonalitas gelap pada pelat.

Bagian-bagian yang halus akan menciptakan area yang lebih terang.

Engraving

Teknik cetak engraving adalah cara mengukir gambar langsung pada pelat logam dengan menggunakan burin, yaitu alat berujung tajam.

Pelat yang diukir akan menerima tinta dan kemudian ditutupi dengan kertas untuk dicetak menggunakan pres cetak khusus.

Engraving menghasilkan gambar dengan garis halus dan tajam, serta memiliki kesan yang sangat detil dan presisi.

Drypoint

Teknik drypoint adalah teknik cetak dalam di mana gambar diukir langsung pada permukaan pelat logam tanpa menggunakan aspal atau bahan tahan asam.

Alat yang digunakan dalam drypoint biasanya adalah burin atau jarum tajam.

Garis-garis yang diukir di pelat meninggalkan tumpukan “debu” logam yang disebut burr.

Burr ini akan menerima tinta dan menciptakan garis yang lembut dan tajam pada hasil cetak.

Drypoint menghasilkan gambar dengan karakteristik lembut dan efek yang mirip dengan gambar goresan tangan.

16. Teknik Pahat 

memahat patung

Teknik pahat adalah salah satu teknik seni rupa tiga dimensi yang melibatkan proses memahat atau mengukir bahan seperti kayu, batu, logam, atau bahan lainnya untuk menciptakan bentuk dan tekstur tertentu.

Seniman yang menggunakan teknik pahat disebut pematung, dan karya seni yang dihasilkan sering disebut patung.

Teknik pahat memungkinkan seniman untuk menciptakan bentuk tiga dimensi yang jelas dan mendetail. Seniman pematung dapat mengekspresikan berbagai konsep, emosi, dan ide melalui karya patung mereka.

Teknik pahat memiliki sejarah panjang dalam seni rupa dan merupakan salah satu bentuk seni yang paling awal dan paling mendasari dalam sejarah manusia.

17. Teknik Bubut (Turning)

teknik bubut dalam berkarya

Teknik bubut adalah proses mengukir benda dengan mesin bubut, pada teknik ini, benda kerja harus sudah terpasang pada poros yang berputar pada mesin bubut.

Selanjutnya, pisau tajam alat bubut akan mengurangi material secara bertahap dan membentuk benda kerja sesuai dengan desain.

Teknik bubut sering kali untuk membuat benda seperti vas bunga, kaki kursi, fitting lampu, atau bagian mesin dengan presisi tinggi.

18. Teknik Butsir (Chiseling)

teknik butsir

Teknik butsir adalah teknik berkarya dengan cara mengukir media seni dengan menggunakan pahat atau pisau tajam.

Dengan teknik butsir, seorang seniman dapat mengurangi atau  menghilangkan beberapa bagian material secara bertahap untuk membentuk obyek tertentu sesuai dengan desain.

Teknik ini bisa Anda gunakan dalam berbagai karya seni rupa tiga dimensi, termasuk patung, kayu, atau batu.

19. Teknik Cor (Casting)

teknik cor logam dalam berkarya

Teknik cor adalah metode menciptakan karya dengan menuangkan bahan cair, seperti logam atau beton, ke dalam cetakan yang sudah ada sebelumnya.

Setelah bahan mengeras dan dingin, cetakan bisa menghasilkan bentuk benda sesuai dengan cetakan tersebut.

Teknik cor dapat kita temukan dalam pembuatan patung logam atau benda-benda dekoratif dengan bentuk yang kompleks.

20. Teknik Ketok Wudul

teknik ketok wudul dalam berkarya

Teknik ketok wudul, adalah teknik ukir tradisional pada media logam seperti tembaga, kuningan maupun alumunium.

Dalam teknik ini, sebulah plat logam akan dapat memiliki permukaan yang timbul dengan cara dipukul.

Teknik ketok wudul sering digunakan untuk membuat hiasan ukiran pada berbagai barang, seperti alat rumah tangga tradidional, furnitur, dan hiasan.

Baca juga; Sentra Kerajinan Tembaga di Tumang Boyolali Jawa Tengah

21. Teknik Anyam

mainan anak dengan Keranjang anyaman

Teknik anyam adalah proses menyusun berbagai bahan anyaman secara bersilangan membentuk pola atau tekstur tertentu.

Teknik anyam banyak kita temukan dalam benda-benda kerajinan seperti keranjang, tikar, tas, atau karpet.

Seni anyam telah menjadi bagian dari tradisi dan budaya banyak masyarakat di seluruh dunia dan merupakan teknik yang memerlukan ketelitian dan keterampilan.

Baca juga: Produksi Kuda Lumping, Waluyo Mempertahankan Seni Tradisi

22. Teknik Tenun

teknik tenun dalam berkarya

Teknik tenun adalah teknik membuat kain dengan mengaitkan benang melintang dengan benang tegak secara berulang-ulang.

Proses ini dapat menciptakan pola atau gambar tertentu pada kain.

Teknik tenun dapat dilakukan menggunakan alat sederhana seperti alat tenun tangan atau menggunakan mesin tenun modern.

Tenun adalah salah satu teknik produksi tekstil tertua dan banyak digunakan dalam berbagai budaya di seluruh dunia.

23. Teknik Rajut

teknik merajut dalam berkarya

Teknik rajut adalah metode berkarya dengan menggunakan jarum rajut untuk membuat pola pada benang yang dijalin menjadi karya seni.

Teknik rajut dapat menghasilkan berbagai item seperti pakaian, selimut, aksesoris, dan hiasan rumah.

Rajut adalah teknik yang mudah kita temukan di sekitar kita.

Hingga saat ini juga masih banyak masyarakat yang menciptakan produk rumah tangga dengan menggunakan teknik ini.

24. Teknik Sulam

teknik menyulam

Teknik sulam adalah metode berkarya dengan menggunakan benang untuk membentuk pola pada kain atau permukaan lainnya.

Karya sulam dapat tercipta dengan menggunakan tangan langsung ataupun mesin bordir.

Teknik ini banyak digunakan untuk menciptakan berbagai jenis hiasan, pakaian, aksesori, dan dekorasi rumah dengan beragam pola dan gaya.

25. Teknik Mozaik

mozaik

Teknik mozaik adalah teknik berkarya yang dilakukan dengan cara menyusun potongan-potongan kecil seperti batu, kaca, keramik, atau material lainnya, untuk menciptakan gambar.

Potongan-potongan ini kemudian ditempel pada permukaan yang telah disiapkan.

Teknik mozaik banyak digunakan sejak zaman kuno hingga kini, dan ini sering digunakan dalam seni rupa dekoratif dan arsitektur.

26. Teknik Kolase

teknik kolase

Teknik kolase adalah cara berkarya dengan menempel berbagai bahan di media dua dimensi untuk menciptakan gambar.

Teknik kolase sering digunakan dalam seni rupa kontemporer, ini merupakan cara ekspresif dalam menciptakan karya dengan memadukan berbagai elemen visual.

27. Teknik Montase

montase

Teknik montase serupa dengan teknik kolase, di mana seniman menggabungkan berbagai elemen atau gambar untuk menciptakan komposisi baru.

Perbedaannya adalah dalam teknik montase, elemen-elemen yang digunakan adalah dari reproduksi foto atau gambar yang sudah ada.

Dalam montase, foto atau gambar dipotong-potong dan disusun kembali untuk menciptakan karya seni dengan efek visual yang menarik dan khas.

28. Teknik Mengkonstruksi

konstruksi arsitektur

Teknik mengkonstruksi adalah teknik dalam seni rupa yang melibatkan proses pembangunan atau pembuatan karya seni dari berbagai elemen atau bahan.

Dalam teknik ini, seniman merancang dan menyusun elemen-elemen tersebut untuk menciptakan bentuk, struktur, atau karya seni yang kompleks.

Teknik mengkonstruksi sering digunakan dalam seni instalasi, patung, arsitektur dan karya seni tiga dimensi lainnya.

29. Teknik Merangkai

teknik merangkai

Teknik merangkai adalah cara berkarya yang dilakukan dengan menyusun benda atau elemen menjadi satu kesatuan yang koheren.

Dalam seni rupa, teknik merangkai sering digunakan dalam seni murni maupun terapan.

Seniman dapat menyusun elemen-elemen visual dari berbagai bahan sehingga bisa menghasilkan beragam warna dan bentuk untuk menciptakan karya seni yang menarik.

30. Teknik Batik

isen-sen pada kain batik

Teknik batik adalah teknik pewarnaan kain yang menggunakan malam (lilin) untuk melindungi bagian-bagian tertentu kain dari proses pewarnaan.

Proses batik dimulai dengan mengaplikasikan malam pada kain dengan menggunakan canting.

Bagian yang dilindungi oleh malam akan tetap berwarna asli kain. Setelah itu, kain dicelupkan dalam pewarna.

Setelah proses pewarnaan selesai, malam akan dilelehkan dan bagian kain yang dilindungi malam akan terlihat dengan warna asli atau menjadi bagian dari pola yang diinginkan.

Baca juga : Batik Tulis, Proses dan Teknik Membuatnya

31. Teknik Lipat

Contoh Karya Seni Rupa 3 Dimensi berupa origami

Contoh karya origami. Sumber

 

Teknik lipat merupakan cara berkarya dengan melipat bahan, seperti kertas, kain, atau bahan lainnya, untuk menciptakan pola atau bentuk tertentu.

Teknik ini sering digunakan dalam seni origami (seni melipat kertas) atau dalam menciptakan seni rupa tiga dimensi misalnya seni lipatan kain atau seni lipatan logam.

Teknik ini memerlukan ketelitian dan kesabaran dalam melipat dan mengatur bahan untuk mencapai hasil yang diinginkan.

32. Teknik Digital

teknik digital untuk menerapkan gradasi warna

Teknik digital adalah teknik seni rupa yang menggunakan teknologi digital, seperti komputer, perangkat lunak grafis, dan alat-alat digital lainnya, untuk menciptakan, memanipulasi, atau mengedit karya seni.

Seniman menggunakan perangkat lunak grafis seperti Adobe Photoshop, Illustrator, atau alat 3D untuk menciptakan gambar digital, ilustrasi, atau karya seni lainnya.

Teknik digital memungkinkan seniman untuk menciptakan karya dengan presisi tinggi, memanipulasi elemen visual dengan mudah, dan bereksperimen dengan berbagai gaya dan efek visual.

Teknik ini populer dalam seni rupa modern dan kontemporer serta dalam seni rupa digital dan ilustrasi.

33. Teknik Campuran (Mixed Media)

karya mixed media

karya mixed media. Sumber

 

Teknik Mixed Media adalah pendekatan dalam seni rupa di mana seniman menggunakan berbagai media dan bahan yang berbeda dalam satu karya seni.

Dalam teknik ini, seniman dapat menggabungkan cat, tinta, kertas, kain, logam, kayu, potongan majalah, foto, atau bahan-bahan lainnya untuk menciptakan karya seni yang unik dan beragam.

Ciri khas dari teknik mixed media adalah penggabungan berbagai elemen dan media sehingga menciptakan tekstur, dimensi, dan efek visual yang kaya.

Seniman dapat menggunakan berbagai teknik, seperti menempel, mengecat, mencoret, mencetak, dan menggambar untuk menciptakan karya yang menarik dan menggugah.

34. Teknik Instalasi

seni instalasi

Teknik instalasi adalah teknik berkarya dengan cara menyusun dan menciptakan karya seni dengan membuat tata letak menggunakan berbagai bahan dan media untuk tujuan tertentu.

Dalam teknik ini, seniman dapat menggabungkan berbagai elemen seperti objek, benda, suara, cahaya, proyeksi, dan interaksi dengan pemirsa.

Instalasi sering dirancang untuk menghadirkan pengalaman sensorik dan emosional yang mendalam bagi penonton.

Teknik ini memanfaatkan dan merespons elemen-elemen ruang untuk menciptakan pengalaman yang unik dan interaktif.

35. Teknik Pertunjukan

Lukas Avendaño, Muxe Performance Art-ist

Lukas Avendaño, Muxe Performance Art-ist. Sumber

 

Teknik pertunjukan adalah teknik seni yang melibatkan penampilan dan eksekusi karya seni secara langsung di depan penonton.

Dalam teknik seni rupa pertunjukan, seniman dapat beraksi dan berinteraksi dengan penonton secara langsung untuk menyampaikan pesan atau cerita melalui ekspresi tubuh, vokal, musik, dan gerakan.

Pertunjukan dapat berlangsung di tempat umum, atau lokasi khusus lainnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top