3 Jenis Seragam Karang Taruna yang Perlu Anda Tahu

oleh
Jenis Seragam Karang Taruna

Tak hanya dalam perusahaan maupun partai politik, termasuk di dalam organisasi kepemudaan seperti Karang Taruna pun ternyata juga memiliki seragam Karang Taruna.

Tak tanggung-tanggung, dalam pembuatan dan penggunaan seragam Karang Taruna ternyata juga ada aturanya, yakni di dalam Peraturan Menteri Sosial Republik Indonesia (PERMENSOS RI) Nomor 25 Tahun 2019 Tentang Karang Taruna.

Karang Taruna sendiri adalah organisasi yang dibentuk oleh masyarakat sebagai wadah generasi muda untuk mengembangkan diri, tumbuh, dan berkembang atas dasar kesadaran serta tanggung jawab sosial dari, oleh, dan untuk generasi muda, yang berorientasi pada tercapainya kesejahteraan sosial bagi masyarakat.

Dalam Permen disebutkan bahwa seragam terdapat tiga jenis, yaitu Pakaian Dinas Upacara, Pakaian Dinas Harian (PDH), dan Pakaian Dinas Lapangan (PDL).

Baca juga : Mars Karang Taruna Indonesia

Lantas, Apa sih pentingnya seragam bagi organisasi?

Pentingnya Seragam Bagi Organisasi

Pakaian seragam organisasi memiliki peran penting dalam membangun identitas, kesatuan, dan profesionalisme dalam suatu organisasi.

Berikut ini beberapa alasan mengapa pakaian seragam penting bagi organisasi seperti Karang Taruna :

1. Seragam Sebagai Identitas dan Pengenalan

Pakaian seragam membantu dalam mengidentifikasi dan mengenali anggota suatu organisasi.

Seragam yang memiliki ciri khas dapat menunjukkan kesatuan dan solidaritas antara anggota organisasi.

Ini mempermudah pengenalan dan membedakan anggota organisasi dari orang lain dalam kondisi lingkungan yang sibuk.

2. Seragam Karang Taruna untuk Membangun Citra dan Profesionalisme

Pakaian seragam menciptakan kesan profesional dan serius dalam berbagai kegiatan organisasi.

Dengan menggunakan seragam yang rapi dan seragam yang sesuai, anggota organisasi memancarkan kesan keteraturan dan komitmen terhadap tujuan organisasi.

Hal ini membantu membangun citra positif dan meningkatkan kepercayaan publik terhadap organisasi.

3. Seragam Karang Taruna Mempertegas Kesatuan Tim

Pakaian seragam organisasi menciptakan kesan kesatuan dan kohesi dalam tim.

Ketika semua anggota menggunakan seragam yang sama, perbedaan sosial, ekonomi, atau status individu dapat diredakan.

Seragam menghilangkan perbedaan pakaian individual dan menekankan pada kerjasama dan kolaborasi sebagai bagian dari tim yang satu.

4. Seragam Karang Taruna untuk Keamanan dan Identifikasi

Pakaian seragam dapat membantu dalam mengidentifikasi anggota organisasi dalam situasi-situasi tertentu, seperti keadaan darurat atau kegiatan di tempat umum.

Misalnya, seragam polisi, petugas keamanan, atau petugas medis memberikan pengenalan yang jelas kepada masyarakat bahwa mereka adalah orang-orang yang berwenang dan dapat dipercaya.

5. Seragam Karang Taruna Menciptakan Kesetaraan dan Kesederhanaan

Pakaian seragam mengurangi tekanan untuk bersaing dalam hal busana atau penampilan.

Dengan menggunakan seragam yang ditetapkan, semua anggota organisasi dihargai secara setara dan tidak ada perbedaan berdasarkan penampilan individu.

Hal ini menciptakan lingkungan yang inklusif dan menekankan pada penilaian berdasarkan kualitas kerja dan kontribusi dalam organisasi.

6. Seragam Karang Taruna untuk Pengenalan Merek dan Promosi

Pakaian seragam dapat digunakan untuk mempromosikan merek organisasi atau membangun kesadaran publik.

Logo, nama organisasi, atau slogan dapat ditempatkan dengan jelas pada seragam untuk meningkatkan kesadaran merek dan memperluas jangkauan organisasi.

Baca juga : Arti Logo / Lambang Karang Taruna

Secara keseluruhan, pakaian seragam organisasi memiliki peran penting dalam membangun identitas, kesatuan, dan profesionalisme.

Pakaian seragam menciptakan identitas visual yang kuat, mempromosikan citra profesional, dan memperkuat kesatuan anggota organisasi.

Selain itu, pakaian seragam juga memperkuat kesetaraan, meningkatkan keamanan, dan memudahkan pengenalan dan identifikasi dalam berbagai konteks.

1. Pakaian Dinas Upacara (PDU)

Seragam karang taruna berupa jas

Seragam resmi Karang Taruna atau pakaian dinas upacara adalah seragam untuk kegiatan-kegiatan seremonial baik dalam bentuk upacara kenegaraan, peringatan hari besar nasional, dan pertemuan atau forum-forum resmi organisasi yakni temu karya, rapat kerja dan forum-forum ilmiah.

Seragam resmi Karang Taruna terdiri dari:

  1. Kemeja lengan panjang berwarna putih;
  2. Tambahan kelengkapan dasi dengan warna menyesuaikan;
  3. Jas Karang Taruna dengan warna dasar biru dongker (biru gelap), yang bertuliskan nama KARANG TARUNA dengan huruf kapital pada dada sebelah kiri, nama pemakai pada dada sebelah kanan, dan mengenakan lambang Karang Taruna pada sisi bahu sebelah kiri, serta lambang wilayah (kecuali Pengurus Nasional Karang Taruna)
    dan nama tingkatan kepengurusan Karang Taruna pada sisi bahu sebelah kanan;
  4. Tulisan nama Karang Taruna, nama pemakai, dan nama tingkatan kepengurusan berwarna kuning emas;
  5. Celana panjang warna biru dongker (biru gelap) untuk laki-laki atau perempuan, atau rok panjang warna biru dongker untuk perempuan;
  6. Sepatu hitam (pantofel); dan
  7. Tambahan kelengkapan kaus kaki dengan warna dan motif yang menyesuaikan.

2. Pakaian Dinas Harian (PDH)

Seragam Harian Karang Taruna atau pakaian dinas harian adalah seragam untuk kegiatan-kegiatan yang bersifat harian/lapangan/operasional terutama dalam pelaksanaan program-program kegiatan di masyarakat.

Seragam Harian Karang Taruna warna biru

 

Seragam Harian Karang Taruna warna putih

Seragam Harian Karang Taruna terdiri dari:

  1. Pakaian dinas harian 1, berbentukkemeja lengan pendek dengan warna dasar dominan biru benhur (biru langit), bertuliskan nama KARANG TARUNA dengan huruf kapital berwarna kuning pada dada sebelah kiri, nama pemakai berwarna kuning pada dada sebelah kanan, mengenakan lambang Karang Taruna pada sisi bahu sebelah kiri, serta lambang wilayah (kecuali Pengurus Nasional Karang Taruna) dan nama tingkatan kepengurusan Karang Taruna berwarna kuning pada sisi bahu sebelah kanan;
  2. Pakaian dinas harian 2, berbentuk kemeja lengan pendek dengan warna dasar putih, mengenakan lambang Karang Taruna dengan tulisan nama KARANG TARUNA dengan huruf kapital di bawahnya berwarna hitam pada dada sebelah kiri, nama pemakai berwarna hitam pada dada sebelah kanan, serta lambang wilayah (kecuali PNKT) dan nama tingkatan kepengurusan Karang Taruna berwarna hitam pada sisi bahu sebelah kanan;
  3. Karang Taruna bisa membuat variasi pada kemeja pakaian dinas harian 1 maupun pakaian dinas harian 2  dengan tambahan warna dan corak/model lain sesuai kepantasan dan ciri khas wilayah masing-masing;
  4. Celana panjang bahan/jeans warna bebas dan menyesuaikan, serta rapih (tidak kusam dan robek);
  5. Sepatu model dan warna bebas yang layak pakai;
  6. Tambahan kelengkapan kaus kaki dengan warna dan corak yang menyesuaikan;
  7. Topi Karang Taruna berwarna biru benhur (biru langit) dengan lambang Karang Taruna di depannya, nama Karang Taruna di samping kiri dan pemakai di samping kanan.

3. Pakaian Dinas Lapangan (PDL)

Seragam Pakaian Dinas Lapangan - PDL

 

Seragam Topi Karang Taruna

Seragam satuan bakti adalah seragam untuk satuan bakti Karang Taruna sebagai unit teknis Karang Taruna di bidang tertentu. Seragam Satuan Bakti Karang Taruna terdiri dari:

  1. Kemeja lengan panjang dengan warna dasar hitam, bertuliskan nama KARANG TARUNA dengan huruf kapital pada dada sebelah kiri, nama pemakai pada dada sebelah kanan, mengenakan lambang Karang Taruna, serta lambang wilayah dan nama tingkatan Karang Taruna pada sisi bahu sebelah kanan;
  2. Tulisan Karang Taruna, nama pemakai, dan nama tingkatan wilayah berwarna kuning emas;
  3. Kemeja berbahan navy (kaku dan keras);
  4. Celana panjang bahan kaku dan keras seperti kemeja dengan warna yang sama dengan warna kemeja;
  5. Sepatu model laras dan berwarna hitam;
  6. Tambahan kelengkapan kaus kaki dengan warna hitam atau biru tua/gelap;
  7. Topi Karang Taruna berwarna hitam dengan lambang Karang Taruna di depannya, nama Karang Taruna berwarna kuning emas di samping kiri dan nama pemakai berwarna kuning emas di samping kanan.

Sumber : peraturan.bpk.go.id

Tentang Penulis: Rama Gantara

Gambar Gravatar
Seorang bapak keluarga yang hobi ngeblog dan masih semangat berjuang  mengembangkan usaha, suka baca buku wirausaha dan motivasi bisnis, saat ini tergabung di komunitas UMKM.

No More Posts Available.

No more pages to load.