Campur Warna Cat: Modal 3 Warna Dapat Banyak

oleh
Campur Warna Cat: Modal 3 Warna

JIka Anda ingin melukis, atau ingin mewarnai rumah supaya bisa warna-warni, cukup campur tiga warna cat Anda bisa menghasilkan ratusan warna.

Tak perlu membeli cat yang banyak, karena malah bisa jadi pemborosan.

Apalagi kalau ini akan Anda jadikan proyek borongan pengecatan rumah misalnya, bisa-bisa malah rugi.

Yang Anda butuhkan pertama kali sebelum membeli cat adalah sedikit pengetahuan tentang warna.

Khususnya sistem warna RYB (Red, Yellow, Blue), yakni sebuah sistem warna klasik yang banyak digunakan oleh para seniman untuk melukis.

Dalam sistem RYB, beragam warna dihasilkan dari pigmen, cat, maupun pewarna lainnya.

Ini berbeda dengan warna yang ada pada komputer, lampu, LED, atau perangkat elektronik lainnya yang biasanya menggunakan sistem RGB (Red, Green, Blu).

Roda Warna Sebagai Panduan 

roda warna atau color wheel

Roda warna, juga populer sebagai lingkaran warna, adalah alat untuk mengorganisasi warna secara sistematis dan memperlihatkan hubungan antara warna-warna tersebut.

Dari roda warna tersebut kita akan mulai belajar tentang dasar-dasar warna sehingga nanti akan berguna saat kita membutuhkan.

Warna Pokok atau Warna Primer

warna primer merah kuning biru

Tiga warna pokok yang kita butuhkan pertama kali adalah warna Merah, Biru dan Kuning.

Ini adalah warna primer yang tidak bisa Anda hasilkan dari mencampur warna lain.

Namun dari tiga warna tersebut kita bisa mencampur ratusan warna lainnya kecuali warna hitam dan putih.

Hitam dan putih adalah warna netral, ini bisa Anda gunakan jika menginginkan warna agar lebih terang atau lebih gelap.

Warna Sekunder

warna skunder hijau, oranye dan ungu

Warna sekunder adalah warna campuran dari dua warna primer menjadi satu dengan perbandingan 50:50.

Ada tiga warna sekunder hasil campuran dari warna primer yaitu: warna ungu, hijau dan oranye.

campur dua warna primer jadi skunder

Kuning campur Biru jadi warna Hijau

Kuning campur Merah jadi warna Oranye

Merah campur Biru jadi warna Ungu

Jika Anda mencampur dua warna Primer dengan prosentase yang berbeda, maka akan menghasilkan campuran warna yang berbeda pula.

Warna Tersier 

roda warna tersier

Warna tersier adalah warna hasil campuran dari satu warna primer dan satu warna sekunder.

Ini kadang-kadang dikenal sebagai warna pecahan karena tidak semurni warna primer atau sekunder.

campuran warna tersier

Oranye campur Merah jadi warna Vermillion (Merah muda)

Hijau campur Merah jadi warna Cokelat Tua

Ungu campur Merah jadi warna Magenta

Oranye campur Biru jadi warna Cokelat Tua

Hijau campur Biru jadi warna Teal (Hijau tua)

Ungu campur Biru jadi warna Violet 

Oranye campur Kuning jadi warna Amber (Kuning Tua)

Hijau campur Kuning jadi warna Chartreuse (Hijau Muda)

Ungu campur Kuning jadi warna Cokelat Tua

Dengan memanfaatkan warna primer saja, dengan perbandingan yang berbeda sebenarnya Anda sudah bisa membuat ratusan warna yang bisa Anda manfaatkan untuk mewarnai.

Misalnya komposisi di bawah ini, dari 3 warna primer bisa kami tunjukkan 35 warna dengan perbandingan pencampuran yang berbeda.

campuran 36 warna

sudah cukup atau masih kurang?

Kalau sudah cukup silahkan berhenti membaca. Jika masih kurang mari kita lanjutkan lagi.

Tint, Membuat Warna Lebih Terang

Tint adalah kombinasi warna yang dicampur dengan warna netral putih agar menghasilkan warna yang lebih terang.

Anda dapat menambahkan jumlah warna putih dengan jumlah bervariasi untuk mendapatkan banyak warna berbeda dengan menggunakan satu warna.

Misalkan saja kita menambah warna putih pada warna kuning, merah, hijau dan biru:

Colorstep CMY

Shade, Membuat warna lebih gelap

Shade adalah warna yang dicampur dengan warna hitam untuk menghasilkan warna yang lebih gelap.

Dengan menambahkan warna hitam dengan prosentase yang berbeda, Anda akan memiliki warna yang lebih banyak lagi.

Anda dapat menggunakan skala warna atau gradasi untuk mencampurkan warna primer dan warna hitam dengan proporsi yang berbeda.

Misalnya, jika Anda ingin perpindahan warna 10 tingkat menuju gelap, Anda dapat menambahkan warna sedikit demi sedikit.

Jika perlu gunakan alat ukur agar lebih presisi.

Anda juga bisa membuat gradasi hitam putih untuk menciptakan warna monokrom.

gradasi hitam putih

Tone, Meredam warna

Tone merujuk pada kecerahan atau kegelapan suatu warna.

Ketika warna ditambahkan dengan abu-abu (gray), itu menghasilkan perubahan tone.

Jadi, jika kita membicarakan “warna biru muda” dan “warna biru tua,” kita sebenarnya berbicara tentang perbedaan tone pada warna biru.

Jadi, jika kita punya warna biru kemudian kita tambah dengan putih, hitam, dan abu-abu hasilnya akan seperti di bawah ini:

tint shade tone

Tips Mencampur Warna

Tips Mencampur Warna

Tentu! Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu Anda dalam mencampur warna dengan baik:

Gunakan warna primer

Mulailah dengan warna primer (misalnya, merah, kuning, biru) sebagai titik awal dalam pencampuran warna.

Warna primer adalah warna dasar yang tidak bisa dicampur dari warna lain.

Perhatikan proporsi

Pertimbangkan proporsi yang tepat saat mencampur warna.

Proporsi yang berbeda akan menghasilkan warna yang berbeda pula.

Cobalah menggunakan proporsi yang lebih sedikit saat mencampur warna gelap dan proporsi yang lebih banyak saat mencampur warna terang.

Gunakan tempat cat yang bersih

Gunakan tempat yang bersih untuk mencampur warna.

Ini akan memberikan ruang yang cukup untuk mencampur dengan leluasa dan mengamati hasil warna.

Mulailah dengan warna terang

Mulailah dengan mencampur warna terang dan tambahkan warna gelap sedikit demi sedikit.

Ini akan membantu Anda mengendalikan intensitas warna yang dihasilkan.

Gunakan alat pencampur yang bersih

Pastikan alat pencampur, seperti kuas atau spatula, bersih dari cat sebelum mencampur warna baru.

Ini akan membantu mencegah kontaminasi warna dan mempertahankan keaslian warna yang diinginkan.

Uji warna secara berkala

Sebelum menerapkan campuran warna pada permukaan yang lebih besar, lakukan uji warna kecil di permukaan yang sama atau kertas putih.

Ini akan membantu Anda melihat hasil warna secara realistis sebelum melanjutkan ke area yang lebih luas.

Eksperimen dengan warna terkait

Coba campurkan warna terkait atau berdekatan di dalam roda warna untuk menciptakan variasi warna yang harmonis.

Misalnya, mencampur merah dengan jingga atau kuning dengan hijau.

Gunakan gradasi warna

Jika Anda ingin menciptakan gradasi warna, coba campurkan warna dengan gradasi kecerahan atau kegelapan.

Ini akan memberikan dimensi visual yang menarik pada campuran warna.

Bersabar dan berlatih

Mencampur warna adalah keterampilan yang membutuhkan latihan. Jangan takut untuk bereksperimen dan berlatih secara konsisten.

Semakin sering Anda mencampur warna, semakin terampil Anda dalam mengendalikan hasil warna yang diinginkan.

Catat campuran warna yang berhasil

Penting untuk mencatat proporsi dan campuran warna yang berhasil.

Dengan mencatatnya, Anda dapat mengulangi hasil warna yang sama jika perlu dilakukan pengecatan ulang di masa depan.

Dengan mengikuti tips ini dan dengan eksperimen yang kreatif, Anda dapat menciptakan berbagai warna yang unik dan mencapai hasil warna yang diinginkan dalam karya seni atau desain Anda.

Pentingnya Bisa Mencampur Warna Sendiri

Pentingnya Bisa Mencampur Warna Sendiri

Kemampuan untuk mencampur warna merupakan keterampilan penting dalam berbagai bidang kreatif seperti seni lukis, desain grafis, desain interior, dan banyak lagi.

Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa penting untuk bisa mencampur warna:

Ekspresi Kreatif

Mencampur warna memberikan kebebasan dan kesempatan untuk mengungkapkan kreativitas secara visual.

Dengan menguasai kemampuan ini, Anda dapat menciptakan warna-warna unik dan mencapai tampilan yang khas dan pribadi dalam karya Anda.

Fleksibilitas dan Ketersediaan Warna

Dengan menguasai pencampuran warna, Anda tidak terbatas pada warna-warna yang sudah ada dalam kemasan cat.

Anda dapat menciptakan berbagai warna baru yang sesuai dengan kebutuhan spesifik proyek Anda.

Kontrol atas Nilai dan Saturasi

Dengan mencampur warna, Anda memiliki kendali penuh atas nilai (kecerahan atau kegelapan) dan saturasi (intensitas) warna yang ingin Anda hasilkan.

Ini memungkinkan Anda untuk menciptakan variasi nuansa warna yang lebih halus dan memperkaya kedalaman visual dalam karya Anda.

Penghematan Biaya

Dengan kemampuan mencampur warna, Anda dapat menghasilkan warna yang diinginkan dengan menggunakan cat yang Anda miliki.

Anda tidak perlu membeli banyak warna yang berbeda karena dapat menciptakannya sendiri melalui campuran.

Konsistensi dalam Pengerjaan

Dengan mencatat campuran warna yang telah Anda buat, Anda dapat mencapai konsistensi warna yang sama dalam pekerjaan selanjutnya.

Ini penting jika Anda perlu menambah atau melanjutkan proyek di kemudian hari.

Pemahaman tentang Teori Warna

Melalui pencampuran warna, Anda dapat memperdalam pemahaman tentang teori warna, seperti skema warna, kontras warna, dan harmoni warna.

Ini memungkinkan Anda untuk mengaplikasikan prinsip-prinsip ini dengan lebih baik dalam pekerjaan kreatif Anda.

Adaptasi pada Perubahan

Dengan kemampuan untuk mencampur warna, Anda dapat beradaptasi dengan kebutuhan proyek atau tantangan tertentu.

Anda dapat menyesuaikan warna secara tepat untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Mencampur warna adalah keterampilan yang membutuhkan latihan dan eksperimen.

Dengan berlatih secara konsisten, Anda akan mengembangkan pemahaman yang lebih baik tentang warna dan mampu menciptakan palet warna yang menarik dan unik dalam karya Anda.

Tentang Penulis: Joko Narimo

Gambar Gravatar
Blogger kambuhan yang juga aktif mengelola perpustakaan Tumpi Readhouse, pernah sekolah seni dan desain, kadang menjadi pegiat fotografi dan film komunitas.

No More Posts Available.

No more pages to load.